Saturday, May 2, 2015

Hari Pendidikan milik semua orang

Setiap manusia akan mengalami tahapan dalam pemenuhan kebutuhan hidup. Tahapan ini adalah kompleks, yaitu meliputi perkembangan fisik dan psikomotorik. Aspek ini akan berkembang menjadi kualitas manusia yang muncul dari hasil sosio emosional dengan ekositem di bumi tempat mereka semua belajar. Belajar mengerti apa kegunaan hidup di dunia dengan segala hal yang berbau kenikmatan. Proses manusia akan terus berlanjut selama setiap manusia baru lahir.
Bagaimana manusia baru akan lahir menjadi sebuah permata dari peradaban dunia. Semua akan tergantung bagaimana kualitas yang melahirkannya. Induknya adalah seorang ibu. Ibu adalah gambaran manusia yang terlahir menjadi fitroh manusia baru. Kualitas dari manusia baru yang dilahirkan adalah berawal darinya. Bagaimana faktor emosional seorang wanita akan melahirkan manusia. Di mulai dari bagaimana membuat manusia baru yang akan menyatukan air menjadi segumpal daging. Lewat warna dan aura yang bagaimana bertemunya sebuah kenikmatan dan cinta. 
Sehingga jadilah ornamen calon manusia baru dalam rahim. Mulailah setiap detik dan menit aura dan nadi wanita calaon ibu akan mengalirkan darah ke rahim. Darah ini akan berpijak dari setiap aura hati yang dipancarkan setiap waktu. Pembelajaran ini yang akan membuat wajah manusa baru tahap demi tahap. Asupan makanan yang di filter dengan bijak akan menyebabkan alunan fisik dan hati janin menjadi sempurna, tentunya bagaimana pola dan arahan makanan yang masuk sesuai dengan kiblatnya yaitu bebas dari fitnah dan haramnya makanan tersebut. Kemudian bagaimana pola stabilitas hati seorang ibu setiap harinya, apakah selalu tawadhu' ke suaminya dan selalu berbicara dengan lemah lembut atau sebaliknya. Kemudian apakah seorang ibu juga selalu menebarkan empati dan kedamaian dalam sosio komunikasi dengan masyarakat atau sebaliknya. Bagaimana juga seorang ibu pada kehamilannya selalu mengasah pikiran dan refleksi diri prihatin dan menjaga aura dzikrullah atau sebaliknya berhura-hura dalam keramaian menjelang kelahiran.
Semua adalah bentuk bagaimana manusia yang akan lahir siap nantinya setelah lahir dalam naungan pendidikan dalam tahap demi tahap. Selanjutnya adalah bagaimana manusia baru masuk dalam dunia pendidikan. Semua akan tergantung bagaimana orangtua mempertemukan dia dengan Tuhannya. Apakah si orang tua akan mendidik anaknya dengan berbagai perbedaan ormas Islam atau dia akan memperlihatkan kalau Islam adalah agama rahmatan lil 'alamin. Semua akan kembali kepada ego orang tua yang akan menjadikan pendidikan karakter anaknya memenuhi tahapan yang benar. Dalam dunia pendidikan formal juga akan menjadikan si anak tumbuh dan berkembang. Semua juga akan tergantung bagaimana sekolah membentuknya. Apakah sekolah akan membentuk manusia yang sholeh atau justru sebaliknya si anak menjadi mundur setelah keluar dari sekolah sementara saat sekolah berprestasi. Ini adalah warna dari pendidikan yang perlu kita renungkan. Bukan bagaimana sekolah harus lulus 100% tetapi melegalkan segara cara untuk itu semua. Bukan bagaimana sekolah membangun gedung bertingkat untuk kemajuan sekolah sementara rapuh dalam pola asuh yang harmonis. Bukan bagaimana orang tua acuh dan acuh terhadap kondisi anak di sekolah, komunikasi dengan si anak kurang asik hanya membayar saja saat datang ke sekolah selebihnya tergantung guru. Dan masih banyak lagi polemik antara pelajar, guru dan orang tua serta tak kalah pentingnya kebijakan pemangku sekolah. Semuanya adalah warna dari pendidikan itu sendiri. Semua akan kembali bagaimana kita menempatkan setiap deskripsi kita selaku guru dan orangtua. Itu seni dalam pola asuh anak dalam tahapan siswa. Bagaimana dengan mahasiswa? Semua akan kembali bagaimana kualitas pemikiran setelah lepas dari bangku siswa. Apakah menjadi manusia yang berkualitas egois atau sebaliknya mengatur hidupnya dalam belajar, organisasi atau demonstrasi. Semua juga akan kembali kepada bagaimana saat bunda mengandung.
Dari uraian tersebut, bagaimana menjadikan manusia baru khususnya lewat pendidikan adalah upaya yang tidak semudah membalikan telapak tangan. Semua akan berpulang bagaimana pola pelatihan dan pendidikan yang diupayakan orangtua ataupun guru. Dan pada hakekatnya bahwa anak adalah warna yang indah namun ibarat baja, getas dalam pola asuh. Semoga akan sabar dalam mengolahya. Sekali lagi pendidikan bukan hanya bermain game dan browsing di dunia maya. Pendidikan adalah pola untuk mewujudkan manusia baru. Dan tolak ukurnya adalah mentalitas yang tangguh dalam segala bentuk cuaca buruk dan badai. Hakekatnya pendidikan lahir bagaimana manusia mau belajar dari segala bentuk pembelajaran lewat guru dan pengalaman hidup.
Semoga hari pendidikan bukan dijadikan untuk mengencangkan ikat pinggang tetapi dijadikan untuk melonggarkan ikat pinggang supaya peredaran darah kita mengalir dengan sadar.
Wallahu'alam Bishowwab.
Selamat Hardiknas
Pendidikan adalah untuk melahirkan manusia baru bukan menjadikan generasi baru untuk meneruskan warna sama dari generasi sebelumnya.
penulis,
chie

Jika menurut sobat artikel ini bermanfaat, silahkan vote ke Lintas Berita agar artikel ini bisa di baca oleh orang lain.

1 komentar:

Pengen yang lebih seru ...
Ayo kunjungi www.asianbet77.com
Buktikan sendiri ..

Real Play = Real Money

- Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
- Bonus Mixparlay .
- Bonus Tangkasnet setiap hari .
- New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
- Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
- Cash Back up to 10 % .
- Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : op1_asianbet77@yahoo.com
- EMAIL : asianbet77@yahoo.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7234
- WECHAT : asianbet_77
- SMS CENTER : +63 905 209 8162
- PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

Salam Admin ,
http://asianbet77.com/

Beri Komentar

 
back to top